Penjual Kipas

Kisah ini diceritakan oleh seorang Wali Allah di mana dia mempunyai seorang kawan yang sangat baik paras rupanya dan berbudi luhur.  Dia mempunyai seorang isteri dan hidup dalam keadaan sederhana tetapi sangat bahagia. Kerjanya setiap hari adalah membuat kipas dari bulu burung dan menjualnya di pasar.

Saya sering menziarahinya disamping mengharapkan doanya.  Setiap kali saya menziarahinya saya dapati banyak bulu-bulu burung yang cantik dan jarang dijumpai berselerak di atas lantai.  Pada suatu hari saya bertanya kepada kawan saya, “Wahai saudaraku, dari mana engkau memperolehi bulu-bulu burung itu sedangkan saya tidak pernah melihat saudara keluar mencarinya”.

Kawan saya menjawab dengan tersenyum, katanya, “Allah s.w.t telah menugaskan malaikatNya untuk mengirimku bulu-bulu burung ini setiap hari Jumaat, sebagai rezeki untuk keluargaku” sambungnya lagi ” Dari bulu-bulu burung inilah aku membuat kipas dan menjualnya di pasar kepada sesiapa yang memerlukannya.

Setelah beberapa lama saya tidak berjumpa dengan dia terasa pula rindu untuk bertemu dengannya.  Pada suatu hari saya pergi ke pasar dengan tujuan untuk menziarahi kawan saya itu.  Setelah tiba di sana saya dapati kawan saya tidak ada di tempat ia selalu menjaja dagangannya.  Puas saya mencari di sana sini tetapi tidak berjumpa, lalu saya bertanya kepada orang-orang yang berjaja di situ, mereka berkata bahawa kawan saya itu telah lama tidak datang untuk menjual dagangannya.

Saya begitu kecewa kerana tidak dapat bertemu dengannya.  Saya mengambil keputusan untuk pergi ke rumahnya.  Tiba di rumahnya saya dapati keadaan sunyi sepi dan saya memberanikan diri untuk mengetuk pintu dan memberi salam.  Tidak lama kemudian saya mendengar suara isterinya bertanya “Siapa di luar itu?” saya menjawab “Sahabat dari suami kamu, saya amat rindu untuk bertemu dengannya”.  “Adakah ia berada dirumah?” tanya saya lagi.  Isterinya menjawa “Ia, dia ada di dalam, tetapi sedang sibuk  berzikir dengan Allah Azzawajalla”.

Isterinya membuka pintu dan mempersila masuk.  Saya merayu supaya mengizinkan saya bertemu dengannya kerana saya amat rindu sekali dengannya.  Isterinya pun segera masuk dan mendapatkan suaminya dan tidak lama kemudian ia kembali seraya berkata “Masuklah”.  Saya masuk dan menuju tempat yang di tunjukkan oleh isterinya.  Saya melihat kawan saya berada di suatu tempat yang khusus di bina untuk beramal ibadat.  Apabila  melihatku segeranya  bangun dan memeluku dengan erat sekali, kelihatan sekali di wajahnya nur dan cahaya kebahagian.

Kami pun berbual agak lama juga dan tidak lama kemudian saya di hidang dan di jamu dengan makanan yang sungguh lazat rasanya.  Belum pernah saya merasa minuman dan makanan yang sedemikian lazat kerana saya tidak pernah melihat makanan sedemikian di dunia ini.  Saya berfikir mungkin makanan ini didatangkan khusus dari syurga.

Setelah lama berbual saya memberanikan diri untuk bertanya “Kenapakah kamu tidak lagi berjaja daganganmu di pasar, apakah ia tidak laku lagi?”  Kawan saya tersenyum dan berkata “Tidak, tidak bukan kerana itu” “Habis kenapa? Dengan tidak sabar lagi saya bertanya keran ingin mengetahui keadaan sebenarnya”.  “Sebenarnya saya mengalami suatu peristiwa aneh” katanya.  “Peristiwa aneh, apakah yang dimaksudkan oleh saudara” saya terus mendesak.

“Begini ceritanya” jawab kawan saya.  Dia pun mula bercerita. Pada suatu hari saya pergi ke pasar seperti biasa untuk menjual kipas daripada bulu-bulu burung, tetapi tidak satu pun yang laku.  Sedangkan pada hari itu saya benar-benar tidak mempunyai apa-apa pun untuk menyara hidup keluarga saya.  Saya mengambil keputusan untuk menjaja dangangan saya ke sebuah kampung tempat tinggal orang-orang kaya,  tiba-tiba saya terdengar suara orang memanggil, saya mencari-cari suara itu dan mendapati ianya datang dari sebuah bangunan yang tinggi dan saya terus mendongak dan mendapati seorang wanita memanggil untuk melihat kipas buatan saya.

Saya terus mengikuti perempuan itu dan dibawanya naik ke tingkat atas sekali bangunan itu.  Saya dapati hiasan  di dalamnya sungguh cantik, lantainya di alas dengan karpet yang tebal sekali,dan bau ruangan itu sungguh harum.  Ditengah-tengan ruangan itu terdapat sebuah katil yang di ukir indah dan bertatah dengan intan permata. Kelambunya berbunga emas dan perak.

Tiba-tiba saya terkejut ditegur oleh seorang wanita yang sungguh cantik, seluruh tubuh badannya dihiasi dengan bermacam-macam perhiasan.  Wanita itu merenung saya dan seluruh badan saya menjadi gementar lalu saya memejamkan mata kerana tidak sanggup bertentang mata dengannya. “Selamat datang wahai tamuku” kata wanita itu “Mulai malam ini kamu akan di layan selama tiga hari tiga malam, aku akan memberi kepuasan kepada kamu dengan pelbagai kenikmatan yang kamu tidak akan bertemu sepanjang hayatmu” sambung wanita itu lagi.

“Apa maksudmu?” tanya saya. “Aku akan memberi kepuasan syurga, yang anda tidak akan menyesal seumur hidup anda” jawab wanita itu.  Saya merasa takut sekali dan meminta supaya Allah menjauhkan aku daripada pekerjaan terkutuk ini.  Saya cuba mencari helah namun dia terus memaksa saya supaya menuruti kehendahnya.  Saya tidak dapat mengelak lagi dan akhirnya saya terpaksa bersetuju dengan kehendaknya.

Saya meminta izin dari wanita itu untuk naik kebumbung bangunan itu, dan berjanji akan kembali lagi selepas itu.  Wanita itu berkata ” Biarlah saya menemani dan membantu anda, jika ingin membuang air” “Tidak” jawab saya dengan tegas.  “Saya cuma ingin melihat dan meninjau keadaaannya saja” sambung saya lagi. Wanita itu berkata “Anda tidak boleh pergi ke mana-mana kerana semua pintu telah di kunci “.  Saya terus memujuk dan berjanji akan kembali lagi.  Lama kelamaan wanita itu bersetuju dan membenarkan saya naik.

Saya terus naik ke atas dan mendapati bangunan itu sungguh tinggi sekali dan saya terus berdoa “Ya Allah, Engkau amat mengetahui tentang urusanku, mati adalah lebih baik bagiku daripada melakukan maksiat yang terkutuk terhadapMu”.  Saya berfikir sejenak, lalu saya mengambil keputusan dan terus terjun daripada bangunan yang tinggi itu.  Tiba-tiba datang satu lembaga telah menyambut dan saya jatuh di atas sayapnya.  Lembaga itu tidak lain tidak bukan adalah malaikat yang di utuskan Allah untuk menyelamatkan saya. Dalam sekelip mata saya telah berada di rumah saya.  Saya bersyukur kepada Allah s.w.t atas pertolonganNya dan menyelamatkan saya daripada pekerjaan yang terkutuk itu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: